Penangkal Petir Radius

Penangkal Petir Radius

Fungsi, Cara Kerja, Jenis, dan Cara Pemasangannya

Bunyi guntur menggelegar disertai kilatan cahaya petir akan menjadi tanda awal datangnya hujan. Disamping bisa mendatangkan banjir, Kita juga harus sadar akan datangnya bahaya sambaran petir. Biasanya hujan yang deras selalu disertai dengan petir yang menggelegar. Untuk itu semua bangunan seperti rumah, gedung, kantor, pabrik sebaiknya dilengkapi dengan penangkal petir untuk menghindari hal-hal buruk yang mungkin ditimbulkan akibat sambaran petir.
Perlu diketahui, petir memiliki tegangan listrik yang sangat besar sehingga akan sangat berbahaya jika tidak ditangani dengan baik dan benar. Sambaran petir bisa merusak lingkungan, menghancurkan semua bangunan, bahkan mengancam nyawa manusia yang terkena sambaran petir secara langsung. Jadi ini lah sebabnya kita butuh penangkal petir baik penangkal petir radius aktif atau pasif di hunian kita.

Dulu penangkal petir termasuk dalam investasi yang relatif mahal. Biaya pasang penangkal petir radius aktif atau pasif dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk ukuran bangunan, kompleksitas sistem penangkal petir yang dibutuhkan, jenis bahan yang digunakan, dan lokasi geografis. Namun saat ini, penangkal sudah semakin terjangkau dan pemasangannya pun kian mudah. Jadi jika berencana memasang alat ini, sebaiknya mengetahui konsep penangkal petir radius aktif atau pasif, cara kerja penangkal radius aktif atau pasif, tipe penangkal radius aktif atau pasif, harga penangkal radius aktif atau pasif, hingga cara pemasangan penangkal petir radius aktif atau pasif itu sendiri. Baik penangkal petir aktif ataupun penangkal petir konvensional.

slide0002
slide00004
slide00001
slide00004
Baiklah, selanjutnya kita bahas dalam poin-poin penting mengenai penangkal petir sebagai berikut!
Apa Itu Penangkal Petir
Pertimbangan Memiliki Penangkal Petir untuk Rumah
Bagian-bagian pada Penangkal Petir
Pemasangan Penangkal Petir
Harga Penangkal Petir

Simak ulasan lengkap seputar penangkal petir di artikel ini!
Apa Itu Penangkal Petir?
Penangkal petir radius aktif atau pasif adalah sistem yang dirancang untuk melindungi bangunan, struktur, dan peralatan dari bahaya yang disebabkan oleh petir. Fungsinya adalah untuk menarik dan mengalirkan arus petir dengan aman ke tanah, menghindari kerusakan dan bahaya yang mungkin timbul.
Komponen utama dari sistem penangkal petir meliputi:
1. Penangkal Petir (Lightning Rod/Air Terminal): Ini adalah elemen yang menonjol di atas atap bangunan dan berfungsi sebagai titik tarikan petir. Penangkal petir radius terbuat dari bahan konduktif seperti tembaga atau alumunium, yang memungkinkan arus petir dialirkan melalui penangkal menuju ke tanah.
2. Konduktor Penangkal Petir aktif atau pasif (Downconductor): Ini adalah kabel atau konduktor yang menghubungkan penangkal petir dengan sistem pembumian. Konduktor ini harus dapat mengalirkan arus petir dengan aman ke tanah.
3. Sistem Pembumian (Grounding System): Sistem pembumian terdiri dari kabel pembumian dan elektroda tanah yang disematkan pada tanah dengan baik. Fungsinya adalah untuk mengalirkan arus petir ke tanah dengan cepat dan aman.
4. Perlengkapan Pembumian (Grounding Accessories): Ini termasuk klam, sambungan, penjepit, dan perangkat lainnya yang digunakan untuk menghubungkan komponen sistem pembumian dengan baik.
Penangkal petir aktif atau pasif bekerja dengan prinsip menarik petir ke penangkalnya dan mengalirkannya dengan aman ke tanah melalui sistem pembumian. Dengan demikian, sistem ini membantu mengurangi risiko kebakaran, kerusakan struktural, dan bahaya bagi manusia yang diakibatkan oleh petir.
Penting untuk menginstal dan memelihara sistem penangkal petir sesuai dengan standar dan pedoman yang ditetapkan untuk memastikan keefektifan dan keandalannya. Konsultasikan dengan profesional penangkal petir yang berpengalaman untuk merancang dan memasang sistem penangkal petir radius yang sesuai dengan kebutuhan bangunan Anda.

1. Fungsi Penangkal Petir

Fungsi penangkal petir aktif atau pasif adalah melindungi bangunan, struktur, dan peralatan dari bahaya yang disebabkan oleh petir. Berikut adalah beberapa fungsi utama penangkal petir:
1. Perlindungan terhadap kebakaran: Salah satu bahaya utama yang ditimbulkan oleh petir adalah kebakaran. Petir yang menghantam bangunan dapat menyebabkan kebakaran yang merusak dan bahkan mengancam jiwa. Penangkal petir dirancang untuk menarik arus petir ke penangkalnya dan mengarahkannya dengan aman ke tanah melalui sistem pembumian, mengurangi risiko kebakaran yang disebabkan oleh petir.
2. Perlindungan terhadap kerusakan struktural: Petir yang menghantam bangunan dapat menyebabkan kerusakan struktural yang serius. Dengan memasang penangkal petir radius, arus petir dialirkan secara terkendali melalui sistem penangkal petir dan pembumian, mengurangi kemungkinan kerusakan struktural yang disebabkan oleh petir seperti keretakan, pecahnya material bangunan, atau kerusakan fondasi.
3. Perlindungan peralatan elektronik: Petir juga dapat menyebabkan lonjakan tegangan yang merusak peralatan elektronik dan listrik yang terhubung. Dengan menggunakan penangkal petir yang tepat, lonjakan tegangan yang disebabkan oleh petir dapat dialirkan secara langsung ke tanah melalui sistem pembumian, melindungi peralatan elektronik dan listrik dari kerusakan yang disebabkan oleh petir.
4. Keamanan dan keselamatan manusia: Dalam kasus petir, bahaya bagi manusia juga signifikan. Penangkal petir membantu mengurangi risiko cedera atau bahkan kematian yang disebabkan oleh petir dengan mengarahkan arus petir dengan aman ke tanah melalui sistem pembumian, sehingga mengurangi kemungkinan bahaya bagi penghuni atau pengguna bangunan.

Penting untuk diingat bahwa penangkal petir radius tidak mencegah terjadinya petir, tetapi berfungsi untuk mengalirkan arus petir dengan aman dan mengurangi risiko kerusakan dan bahaya yang mungkin terjadi. Instalasi dan pemeliharaan yang tepat dari sistem penangkal petir penting untuk memastikan efektivitas dan keandalannya dalam melindungi bangunan dan penghuninya dari bahaya petir.

2. Cara Kerja Penangkal Petir

Cara kerja penangkal petir melibatkan prinsip-prinsip dasar kelistrikan dan perlindungan dari efek petir. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam cara kerja penangkal petir:
1. Penarikan petir: Penangkal petir, yang juga dikenal sebagai penangkal petir udara atau air terminal, dipasang di atas atap penangkal petir radiusbangunan. Penangkal petir radius memiliki ketinggian yang cukup untuk menjadi titik tarikan petir. Bentuk dan bahan penangkal petir dirancang agar mudah terlihat oleh petir dan menarik kilat petir menuju ke arahnya.
2. Konduksi petir: Ketika petir menghantam penangkal petir, arus petir akan mengalir melalui penangkal tersebut. Penangkal petir terbuat dari bahan konduktif yang memungkinkan aliran listrik melaluinya. Kabel konduktor atau downconductor menghubungkan penangkal petir dengan sistem pembumian yang tepat.
3. Sistem pembumian: Sistem pembumian terdiri dari kabel pembumian dan elektroda tanah yang terpasang di tanah. Kabel pembumian terhubung dengan penangkal petir dan elektroda tanah untuk memastikan bahwa arus petir dapat mengalir dengan aman menuju tanah. Elektroda tanah yang efektif harus memastikan bahwa arus petir dialirkan ke tanah dengan cepat dan aman, menghindari kerusakan atau bahaya lebih lanjut.
4. Pemisahan arus: Selama proses konduksi petir, penting untuk memisahkan jalur arus petir dari sistem internal bangunan. Ini dilakukan dengan menggunakan pemisah arus atau pemisah petir. Pemisah arus berfungsi untuk mengalirkan arus petir melalui sistem pembumian tanpa mempengaruhi sistem listrik internal bangunan. Hal ini penting untuk melindungi peralatan listrik dan elektronik yang terhubung di dalam bangunan dari lonjakan tegangan yang merusak.

Dengan kombinasi penangkal petir radius aktif atau pasif, konduktor penangkal petir radius aktif atau pasif, sistem pembumian yang baik, dan pemisah arus yang tepat, penangkal petir radius aktif atau pasif bekerja dengan cara menarik petir, mengarahkan arus petir ke tanah, dan melindungi bangunan dan penghuninya dari kerusakan dan bahaya yang disebabkan oleh petir. Penting untuk mengikuti standar keselamatan dan pedoman yang ditetapkan oleh otoritas setempat atau profesional penangkal petir yang berpengalaman dalam merancang, memasang, dan memelihara sistem penangkal petir.

3. Tipe Penangkal Petir

Ada beberapa tipe penangkal petir yang umum digunakan. Berikut adalah beberapa di antaranya:
1. Penangkal Petir Langsung (Direct Strike Lightning Protection): Ini adalah tipe penangkal petir yang terdiri dari penangkal petir utama yang ditempatkan di atas atap bangunan. Penangkal petir ini menonjol ke udara dan dirancang untuk menarik petir langsung ke penangkalnya. Arus petir kemudian dialirkan melalui konduktor penangkal petir dan sistem pembumian yang kuat ke tanah. Penangkal petir langsung sangat efektif dalam menangkap dan mengalirkan arus petir dari bangunan dengan aman.
2. Penangkal Petir Tidak Langsung (Indirect Strike Lightning Protection): Tipe penangkal petir ini melibatkan penggunaan sistem kabel penyalur yang terhubung ke penangkal petir yang terpasang di atas atap bangunan. Kabel penyalur ini mengarahkan arus petir yang melewati mereka ke tanah melalui sistem pembumian. Penangkal petir tidak langsung mengurangi risiko kerusakan dan bahaya petir dengan menyediakan jalur konduktif alternatif bagi arus petir untuk mengalir.
3. Penangkal Petir Aktif (Active Lightning Protection): Penangkal petir aktif menggunakan teknologi pengion atau sistem pengionan udara untuk menciptakan jalur ionisasi yang membantu menarik petir. Sistem ini melibatkan penggunaan peralatan elektronik dan listrik yang membantu dalam menciptakan medan ionisasi di sekitar bangunan untuk menarik petir. Penangkal petir aktif sering digunakan pada bangunan dengan risiko tinggi atau lokasi yang sulit dijangkau.
4. Penangkal Petir Pasif (Passive Lightning Protection): Penangkal petir pasif mencakup penggunaan penangkal petir konduktif seperti penangkal petir tipis atau kawat konduktif yang terpasang di atas atap bangunan. Penangkal petir pasif tidak menggunakan peralatan atau komponen elektronik aktif tambahan. Mereka mengandalkan konduktivitas bahan dan bentuk penangkal petir untuk menarik dan mengalirkan arus petir ke tanah.
Pilihan penangkal petir yang tepat tergantung pada berbagai faktor, termasuk ukuran dan jenis bangunan, risiko petir di lokasi, dan kebutuhan perlindungan yang spesifik. Konsultasikan dengan profesional penangkal petir yang berpengalaman untuk menentukan jenis penangkal petir radius aktif atau pasif yang sesuai untuk bangunan Anda.

Bagian-bagian pada Penangkal Petir

Penangkal petir radius aktif atau pasif terdiri dari beberapa bagian penting yang bekerja bersama untuk melindungi bangunan dari bahaya petir. Berikut adalah beberapa bagian utama pada penangkal petir:
1. Penangkal Petir (Lightning Rod/Air Terminal): Ini adalah bagian yang menonjol dari sistem penangkal petir yang terletak di atas atap bangunan. Penangkal petir radius aktif atau pasif berfungsi sebagai titik tarikan petir dan dirancang untuk menarik kilat petir. penangkal petirBiasanya terbuat dari bahan konduktif seperti tembaga atau alumunium yang memungkinkan arus petir dialirkan melalui penangkal petir dengan aman.
2. Konduktor Penangkal Petir radius aktif atau pasif (Downconductor): Konduktor penangkal petir adalah kabel atau konduktor yang menghubungkan penangkal petir dengan sistem pembumian. Konduktor ini dirancang untuk mengalirkan arus petir dari penangkal petir ke sistem pembumian dengan aman. Biasanya terbuat dari bahan konduktif yang kuat dan tahan terhadap kondisi lingkungan.
3. Sistem Pembumian (Grounding System): Sistem pembumian terdiri dari kabel pembumian dan elektroda tanah yang terpasang di dalam tanah di dekat bangunan. Sistem pembumian bertujuan untuk mengarahkan arus petir ke tanah dengan cepat dan aman. Kabel pembumian menghubungkan penangkal petir dengan elektroda tanah dan dirancang untuk menyalurkan arus petir ke tanah dengan resistansi yang rendah.
4. Pemisah Arus (Surge Arrester): Pemisah arus, juga dikenal sebagai surge arrester atau surge protector, adalah komponen yang digunakan untuk melindungi peralatan listrik dan elektronik di dalam bangunan dari lonjakan tegangan yang disebabkan oleh petir. Pemisah arus dipasang pada jalur listrik utama atau pada peralatan khusus dan berfungsi untuk mengalihkan lonjakan tegangan yang merusak ke tanah, melindungi peralatan dari kerusakan.
5. Perlengkapan Pembumian (Grounding Accessories): Perlengkapan pembumian termasuk berbagai komponen seperti klam, sambungan, penjepit, dan penghubung yang digunakan untuk menghubungkan komponen sistem pembumian dengan baik. Perlengkapan ini penting untuk memastikan koneksi yang kuat dan tahan lama dalam sistem pembumian.
Setiap bagian ini berperan penting dalam menjaga keandalan dan efektivitas sistem penangkal petir. Penting untuk memasang dan mengkonfigurasi semua bagian ini dengan benar sesuai dengan pedoman dan standar yang berlaku serta dengan bantuan profesional penangkal petir radius yang berpengalaman.
Harga Penangkal Petir
Harga penangkal petir dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk tipe penangkal petir yang dipilih, ukuran dan kompleksitas bangunan, lokasi geografis, dan biaya instalasi. Selain itu, perbedaan harga juga dapat terjadi karena merek dan kualitas penangkal petir yang berbeda.
Secara umum, biaya total untuk penangkal petir radius aktif atau pasif mencakup biaya pembelian komponen penangkal petir seperti penangkal petir, konduktor penangkal petir, pemisah arus, sistem pembumian, dan perlengkapan pembumian, serta biaya instalasi oleh tenaga ahli.
Harga penangkal petir dapat bervariasi mulai dari beberapa ratus hingga beberapa ribu dolar atau lebih, tergantung pada kompleksitas proyek dan spesifikasi yang diperlukan. Penting untuk berkonsultasi dengan profesional penangkal petir radius yang berpengalaman untuk menentukan jenis penangkal petir yang sesuai untuk kebutuhan dan anggaran Anda.

Perlu diingat bahwa biaya penangkal petir radius aktif atau pasif bukanlah satu-satunya pertimbangan yang harus diperhatikan. Keandalan, keamanan, dan perlindungan yang efektif terhadap petir adalah faktor yang lebih penting daripada harga. Oleh karena itu, penting untuk memilih penangkal petir berkualitas yang memenuhi standar keamanan dan direkomendasikan oleh otoritas setempat atau profesional yang terkait.

Latest from the Blog

Apakah petir itu listrik?
|

Apakah petir itu listrik? Apakah petir itu listrik? Petir adalah lompatan listrik statis dari awan ke awan atau dari awan ke bumi. Lompatan listrik yang sama ketika anda merasa tersengat saat memegang gagang... Read More

Memahami proses terjadinya petir
|

Memahami proses terjadinya petir Memahami proses terjadinya petir, yuk kita simak penjelasannya! Petir adalah fenomena alam yang sering terjadi di bumi, Petir adalah salah satu fenomena alam yang unik namun berbahaya bagi manusia.... Read More